Selasa , 1 Desember 2020

Tandatangan KadisPora Dicatut Ketua Komite,Negara Merugi 500an Juta

PALU,Rajawalipost.com – Ketua Komite SMKN 1 Dolo Barat Kabupaten Sigi, mengakui mengarahkan Dedi Pratama membuat laporan progres pekerjaan 50 persen atas pembangunan SMK Negeri 1 Dolo Barat kabupaten Sigi.

Selain itu dalam laporan tersebut, dirinya turut bertandatangan atas nama Kadis Pora Sigi Ahmad Labaso dan Konsultan Perencana/pengawas Faisal Amir, guna pencairan dana 100 persen.

” semua itu formalitas dan dirinya tidak melaporkan perihal tersebut kepada Kadis, sebab laporan tersebut langsung dikirim ke Jakarta,” demikian keterangan disampaikan terdakwab Ketua Komite SMKN 1 Dolo Barat Kabupaten Sigi Samsudin Bakulu saat menjadi saksi dugaan korupsi pembangunan SMKN 1 Dolo menyeret tiga terdakwa lainya, Kepala Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga Kabupaten Sigi, Ahmad Labaso, Kepala Sekolah SMK Negeri I Dolo Barat Dra. Zainab dan Konsultan Dedi Pratama merugikan negara Rp 537.661 juta.

Pada sidang beragendakan pemeriksaan terdakwa sekaligus saling bersaksi dipimpin ketua majelis hakim Ernawati Anwar di Pengadilan tindak pidana korupsi (Tipikor), pengadilan negeri (PN) Palu, Senin (11/5).

Ia mengatakan, laporan progres pekerjaan tersebut dibuat, sebab Faisal Amir di SK kan sebagai konsultan Perencana dan Pengawas tidak pernah membuat progres pekerjaan baik mingguan maupun bulanan.

Sementara terdakwa Dra. Zainab dalam keterangannya tidak terlibat dalam penyusunan proposal dana bantuan pembangunan, tapi melakukan penandatangan MoU dengan dua tahap pencairan tahap I 70 persen , tahap II 30 persen.

” Penandatanganannya waktu itu di Jakarta,” katanya.

Terkait laporan pertanggung jawaban dana kata dia, sepengetahuannya ada dibuat Faisal Amir, tapi laporan tersebut belum pernah dilihatnya.

” Kalau bukti pengeluaran, kuitansi ada diserahkan kepada kuasa hukum,” katanya.

Terdakwa Ahmad Labaso, mengatakan, dirinya hanya sebatas membantu mencarikan orang bisa membuat laporan, sebab dua kali Zainab dan Samsudin Bakulu datang menemui dirinya dikantor melaporkan perihal tidak ada laporan dibuat terkait progres pekerjaan.

” Tidak ada pembicaraan mengenai progres pekerjaan 50 persen,” katanya.

Terdakwa lainya Dedi Pratama, mengatakan diundang Kadis Pora bertemu Samsudin Bakulu dan Dra. Zainab membicarakan perihal membuat laporan progres pekerjaan.

Tapi saat pertemuan tersebut, dirinya masih menolak sebab belum melihat lokasi pekerjaan.

Setelah dirinya meninjau lokasi dan melakukan penilaian progres pekerjaan masih 11 persen. Hal tersebut lalu disampaikan kepada Samsudin Bakulu.

Atas desakan Samsudin Bakulu, dirinya membuat laporan progres pekerjaan 50 persen dan hal tersebut tidak dilaporkannya kepada Kadis Pora Ahmad Labaso.

” Atas jasa pembuatan laporan progres pekerjaanya , dia diberi upah Rp 2,5 juta, tidak ada kaitan laporan dengan pekerjaan proyek didapatkannya , hanya beban moral saja sama KadisPora ,” katanya.  [Revol]

About rajawalipost

Check Also

Tangkapan Ditnarkoba Polda Sulteng Sabu 25 Kg Di Sidangkan

PALU,Rajawalipost – Pengadilan Negeri klas 1A PHI/Tipikor/Palu, akan melaksanakan sidang perkara narkotika 25 kilogram (kg) …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *