Selasa , 22 September 2020

Wartawan Adalah Orang Bebas Dalam Kacamata Pemerhati Yang Dibelenggu Antara Pasal Karet

Egar Mahesa, S.H
Ketum LPKN Republik Indonesia. (Foto: Dok LPKN)

OPINI PUBLIK

PALU,Rajawalipost.com – Wartawan bebas menulis apa yang ia lihat dan ia dengar berdasarkan hati nurani , kode etik dan UU Pers.

Wartawan tidak memiliki kategori status sosial yang pasti, pagi ia bisa ngobrol dengan Abang becak, siang ia bisa makan bersama para pejabat, sore ia bisa bincang_bincang dengan pemuka agama dan malamia juga “bisa” berada di cafe, diskotik, dan Bar.

Setiap hari ia juga menyapa publik dengan informasi, tak peduli informasi yang di sajikan dan diapresiasi atau di caci, untuk memenuhi kewajibannya terhadap publik, wartawan memberikan informasi berdasarkan kebenaran yang di yakini ya benar dan check and ricek, terkadang resiko nyawa tanpa ia sadari mengancam dirinya dan keluarganya.

Sungguh profesi yang sangat agung ,dimana seorang wartawan berperan besar dalam seluruh aspek kehidupan, sejarah mencatat, kemerdekaan Indonesia di kumandangkan ke seantero dunia melalui media oleh seorang wartawan.

Begitu penting peran wartawan dalam sendi sendi kehidupan berbangsa dan bernegara, namun mengapa kini wartawan di bungkam dengan pasal 310, 311, UU ITE dan upaya paksa mempidanakan wartawan dengan cara cara yang sangat bertentangan dengan UU Pers dan KIP bahkan HAM.

Wartawan tak perlu di bungkam, wartawan tak perlu di pidana, wartawan itu hanya butuh di bina dan diawasi dengan profesional dan menjadikan UU Pers sebagai satu satunya alat mengontrol, mengawasi, kebebasan Pers di negeri ini.

Wartawan bukan untuk di takuti, wartawan bukan untuk di basmi, wartawan penentu masa depan sebuah bangsa dan kemajuan sebuah negara serta pertahanan negara.

Wahai para pejabat, jangan engkau takut kepada wartawan, jangan engkau takut pada kami yang mengemban tugas sosial control bangsa bahkan dunia.

Oleh : Egar Mahesa, S.H
Ketum LPKN Republik Indonesia

 

About rajawalipost

Check Also

PN Palu Vonis Bebas Terdakwa Kasus Tabung Gas Elpiji Tidak Sesuai SNI,Mahkamah Agung Menghukum 1 Tahun Penjara

PALU,Rajawalipost.com –  Riady (37) pengusaha di Surabaya, Ibrahim Muslimin (40) selaku distributor tabung LPG di …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *