DPD RI Dorong Kejaksaan Tinggi Tuntaskan Kasus Korupsi Di Sulteng

PALU,Rajawalipost – Badan Akuntabilitas Publik Dewan Pimpinan Daerah (DPD) RI mendorong Kejaksaan Tinggi Sulteng agar melakukan proses penanganan setiap kasus dugaan tindak pidana secara baik dan profesional guna memberikan kepastian hukum agar tidak berlarut.

Dorongan itu disampaikan oleh Ketua Badan Akuntabilitas Publik DPD RI Ajiep Padindang terkait ikhtisar hasil pemeriksaan semester (IHPS) I Tahun 2022 BPK RI Sulteng adanya indikasi kerugian negara dengan 9 permasalahan sekitar Rp10 miliar, yakni Kabupaten Donggala.

Ia mengatakan, indikasi artinya belum persis terjadi kerugian negara, namun Kejati Sulteng belum menangani langsung, tapi beberapa kasus tahun sebelumnya dalam proses penanganan Kejati.

“Kami hadir disini guna memberikan dorongan kepada Kejati agar proses penanganan seperti itu dilakukan baik dan profesional,”kata Ajiep usai rapat konsultasi bersama Kejati Sulteng dalam rangka tindak lanjut ikhtisar hasil pemeriksaan semester (IHPS) I Tahun 2022 BPK RI Yang berindikasi kerugian Negara/Daerah di Lantai 6 Kantor Kejati Sulteng, Jalan Sam Ratulangi, Kota Palu, Kamis (27/1).

Ia menyebutkan, 9 permasalahan di Kabupaten Donggala itu seperti perjalanan dinas, pengadaan barang dan lainnya.

Menanggapi hal tersebut Kajati Sulteng Agus Salim mengatakan, pihaknya memiliki Jaksa Pengacara Negara (JPN) bidang perdata dan tata usaha negara (Datun).

“Nanti dari Datun mendampingi Pemda, supaya aset menurut BPK menjadi temuan bisa dikembalikan, tidak harus melalui proses hukum,”mengakhiri.

Dalam rapat konsultasi tersebut turut di hadiri Asisten dan koordinator jajaran Kejati Sulteng dan tim Badan Akuntabilitas Publik DPD RI lainnya, Abdul Rachman Thaha , Ahmad Bastian, Adilla Azis, Almalik Pababari, Cholid Mahmud, Mirati Dewaningsih
dan Zainal Arifin.

About rajawalipost

Check Also

Dr. Anwar Hafid Janji Selesaikan Masalah Tapal Batas dan Infrastruktur di Lalundu

RajawaliPost,DONGGALA – Desa Mini Makmur Lalundu 1, Kecamatan Rio Pakava, Kabupaten Donggala, menjadi tempat ketiga …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *